Jumat, 23 September 2011

L-I-F-E

Hidup adalah sebuah putaran waktu yang berjalan.
Gue masih hening dalam pelajaran sejarah gue. yang ngebahas tentang masa lalu. Gue masih belum paham apa gunanya membahas yang sudah lewat. yang telah terjadi biar lah terjadi. Lebih baik focus melihat masa depan yang mungkin jauh lebih baik dari masa lalu.

“ Yogha, tolong jawab soal nomor 2 hal 27 “
Dan seketika lamunanku buyar oleh guru kampret sialan ini.

“ Teeeengg “
Bel istirahat pun berbunyi. Sudah hampir 5 bulan lebih gue gak ngeliat senior salah satu ekskul yang gue ikutin, datang buat sekolah. Emang sih, gue emang gak terlalu dekat sama dia. Seperti yang diberitakan oleh pihak sekolah, kakak senior gue ini mengidap kanker tulang. Gue sempet coba buat nelen ludah, yaa ludah ! bukan upil ! . gilaaa, bener gilaa. Gue gak pernah mikirin gimana ketika seandainya gue diposisi dia.
Kanker!, itu bukanlah sebuah penyakit yang hanya bisa sembuh dengan combantrin *ini kanker atau cacingan. Dan kembali gue coba pikirin kembali, makna sebenarnya dari kata hidup.

Tak terasa 7 bulan kehidupan sekolah pun berjalan. Sulitnya PR, kejamnya cinta, killer nya guru, bertumpuknya tugas telah menjadi makanan sehari hari gue, dan para siswa lainnya. 
Dan, semakin tersebarnya kabar burung *gak tau juga burungnya siapa, kaki kakak senior gue harus segera diamputasi untuk mencegah semakin tersebarnya kanker ini.

Sewaktu gue, dan temen temen gue ngejenguk dia dirumah sakit. Kakinya udah diamputasi, dan dia harus gunain alat bantu pernapasan, karena kanker nya sudah mulai menyebar ke paru paru. Gue Cuma bisa kembali mikir, gue salah satu orang yang selalu gak ngehargain kesehatan gue. Gue selalu terkadang nganggap ini adalah hal yang sepele. Dan ketika gue ngeliat ini, gue menjadi salah satu orang yang bener bener bego pada saat itu.
Gue ngeliatin orang tuanya yang cuma bisa diem ngeliatin kakak senior gue yang sedang terbaring lemah, dengan berbagai alat terpasang ditubuhnya. Seorang kasih sayang orang tua kepada anaknya yang bener bener gue rasain, dan tiba tiba giga nepuk pundak gue ..

“ Ini lah hidup men “ Giga, salah satu sobat gue sok bijak ;)
“ Gue tau men, gue gak pernah bayangin gimana rasanya diposisi dia “
“ Kita cuma bisa berdo’a buat dia, dia pasti sembuh “
: Amin .. “

Gue masih inget gimana dulu gue yang selalu ngebantah orang tua gue, ngelawan orang tua gue sampai pernah bikin mereka nangis. Akhirnya gue tau, gimana bener bener sayang nya orang tua sama kita. Mereka rela ngelakuin apa aja demi kita. Ketika kita pengen ini, pengen itu, mereka pasti berusaha buat wujudin keinginan kita yang bener bener kita pengenin. Ketika kita dalam kondisi sakit, mereka rela ngelakuin apapun asal kita sembuh. Our parents are the greatest humans that we ever met.

“ Dan special buat lo, kak IQBAL ADHEKA PRATAMA. Get well soon kak. Gue tau ini bener bener cobaan banget buat lo. Tapi, hidup ini berjalan. Gue yakin lo pasti sembuh, PASTI SEMBUH. Semua temen temen dan adek kelas lo selalu nantiin lo buat sembuh, buat bisa senyum, dan kumpul sama – sama lagi. Kita gak akan berhenti buat berdo’a intuk kesembuhan lo. Karna lo bagian dari kami semua, SMANSA, KERLIP, PASKIB. Lo bagian dari kami. “
At least, Life isn’t easy just like you ever think. Love your life, Care your life, and Pray for your life. 

#PRAYFORIQBALADHEKAPRATAMA

Originally Posted By : Yogha Pratama


3 komentar:

Anonim mengatakan...

iqbal :')

Raghvendra Sugar mengatakan...

oh my god, when i saw him i can't handle my feelings :'(

Anonim mengatakan...

terimakasih yoga, maafkan semua salah kilaf Iqbal ya..., hari ini adalah hari ulang tahun iqbal